11 October, 2013

dare to change the system ? #1



halo remaja remaja gundah gulana yang sedang dilanda UTS!! yang nggak lagi UTS halo juga   alhamdulillah mo utsnya tinggal besok :'') sejarah sama penjaskes lagi..... santaaaaayyyy!





Trending topic pelajar minggu ini : UTS!


let me start this post with a question. apa sih esensi dari UTS, UAS dan temantemannya ? apa sih esensi dari ulangan kaya gitu ?
selain ngajarin siswa untuk berbuat curang dan mengahalalkan segala cara buat dapet apa yang mereka pengenin ?
selain bikin siswa gila karena materi yang diulanganin banyak dan mereka gangerti ?
atau selain bikin siswa elus elus dada karena soal yang keluar gaada di buku ?

mungkin kalian bakal jawab "ya biar siswanya belajarlah!! kalo gaada ulangan kan pada gabelajar"
atau "ya biar kita tau kemampuan kita sampe mana. trus kalo ternyata kemampuannya kurang ya belajar lagi" atau mungkin ada yang jawab gini "biar tau pemahaman kita soal materi udah sampe mana. kan materi yang diulanganin juga udah dipelajarin"

hmm, challenge accepted. ayok mo jawab satu satu.

1. Motivasi agar siswa belajar.

okelah emang kalo lagi UTS pada rame rame belajar. beeuh siswa teladan banget daah! ngapalin materi, ngerjain soal, buka buka buku. bahkan suka ada yang ga tidur semaleman biar nilainya bagus. bagus sih kalo pada belajar.

tapi motivasinya apa ? biar nilainya bagus kan ? berarti secara nggak langsung siswa menganggap sekolah itu cuma tempat buat cari nilai, bukan cari ilmu. kalo siswa orientasinya udah cari nilai, berabe dah kesananya. nyontek, bikin kebetan, tugas nyalin temen(oke ini mo), mereka bakal cenderung mencari cara yang cepat dan mudah tapi outputnya bagus. KALO orientasinya cari nilai.

kalo orientasinya cari ilmu ya udah pasti bener. karena yang dicari itu ilmu, nilai belakangan. yang dipentingkan adalah prosesnya. process makes progress. dan kalo emang orentasinya cari ilmu harusnya di malam ulangan gausah belajar sampe begadang lagi laah. kan harusnya ilmunya udah tersimpan di otak tinggal review review dikit. tapi kenapa masih ada yang begadang sampe ga tidur ?? ya karena orientasinya cari nilaai.

motivasi belajar itu bukan dari ulangan sahabat super.
motivasi belajar itu bisa dari mana aja. yang paling ampuh adalah dari guru yang setiap hari ngajar kalian itu. Seorang guru pernah bilang ke mo "tugas guru itu mendidik bukan cuma mengajar" jadi guru punya tugas buat membentuk mindset muridnya, termasuk buat menumbuhkan motivasi belajar.

bicara soal motivasi, mo dulu pernah punya motivasi itu. ada guru fisika sebut saja Pak Ali. Pak Ali ini setiap masuk kelas galangsung jebret ngasih rumus. tapi selalu ngasih 'mukadimah' dulu sebelum belajar. dan yang mo suka adalah Pak Ali ini buat numbuhin semangat belajar muridnya itu bukan dengan mendoktrin kalo kita itu bodoh jadi harus belajar. tapi beliau bikin mo percaya kalo mo sebenernya itu pinter, kalo belajar. "kalian itu pinter nak... tapi kalian males"

padahal sebenernya sama aja sih intinya. tapi cara Pak Ali ini lebih...... apa ya. encouraging. nah itu! motivasi yang dibutuhkan siswa adalah encouragement. Dan ujian, dengan segala tekanannya bukan bentuk encouragement tapi bentuk 'teror' bagi siswa.

source 

2. Tolak ukur kemampuan

yang dimaksud kemampuan disini mungkin kemampuan untuk menjawab soal sehingga nilainya di atas kkm dengan kata lain adalah standar yang dibuat oleh sekolah dengan melihat hasil, bukan proses. di sekolah, semua orang harus bisa mencapai standar yang sama. sementara kecerdasan (dalam arti sebenarnya) setiap orang itu gasama. ada 9 tipe kecerdasan yang bisa dilihat disini. kita nggak bisa memberi standar yang sama kepada orang dengan kemampuan yang berbeda beda.

source : obviously 9gag

ya kurang lebih kaya gitu. bukannya mengukur kemampuan, tapi cenderung bikin beberapa siswa merasa bodoh. analoginya tuh gambar di atas. gajah mana bisa manjat pohon ? sementara monyet udah sampe ranting paling atas, ikan nggak gerak gerak, nongkrooong aje di akuarium.




kalo orang yang jago gambar (sebut saja Wilopo) tapi gajago di pelajaran eksak disuruh ngerjain soal mtk yang susah bangeet bisa jadi dia nggak bisa. pada akhirnya Wilopo akan merasa kalo dia bodoh karena gabisa mencapai standar 'kepintaran' yang udah dibikin sekolah. padahal belum tentu orang yang rangking 5 besar di kelasnya bisa menggambar sebagus dia. isn't it unfair ?

jadi intinya adalah everybody got their own way to shine bright right?  kemampuan seseorang gabisa diukur dengan standar yang dibikin sekolah.

3. Biar tahu udah paham apa belom

trus kalo tau belom paham gimana ? apa ulangannya bakal diulang lagi ? kalo ada remed sih oke ya. kalo nggak ada remed kaya UN, UTS atau UAS ? ujian kaya gitu kan cuma sekali, dan hasil yang keluar adalah mutlak. alias gaada remed. bukannya acuan pemahaman, di mata siswa itu malah jadi sebuah judgement untuk mereka

lagipula, kalo mau tau seberapa jauh pemahaman kita latihan soal di buku juga bisa kok. gaada tuntutan harus dapet nilai yang bagus, kalo gabisa, bisa tanya temen, trus jadi ilmunya nyampe. esensi sekolah-tempat-cari-ilmu nya lebih dapet ye gak ?? (bakal diupdate secepatnyaaaa. mo udah gakuat)

Correct me if i'm wrong yaa. sesungguhnya ini cuma pemikiran dangkal mo.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

jadi, menurut mo, ulangan kaya Ujian Nasional itu udah ga efektif lagi keberadannya. harus ada sistem baru yang mampu merubah mindset siswa menjadi cari ilmu. bukan cari nilai.

tapi kadang - kadang ujian itu memang perlu, seperti ujian masuk universitas. kalo gaada ujian gimana cara penyaringannya ? jadi 'ujian' disini mo persempit jadi Ujian Nasional dan konco konconya aja muehehehe. katjau ya postingan yang ini :')

jadi harusnya gimana ?? TO BE CONTINUED!!!
stay tune di jurnal mo :* :* :*


jadi menurut kamu esensi ujian itu apa sih ?

6 comments:

  1. Dasar dari masalah ini sih kurangnya 'sadar diri' baik murid, guru ataupun pemerintah. Eh bukannya mau menyalahkan sih, ini pendapat pribadi. Pemerintah kan terdiri dari banyak pikiran jadi mereka sudah memikirkan sistemnya harus bagaimana, engga salah juga sih. Murid ga mau sadar akan serunya kalau belajar itu diseriusin.
    Btw poin 2 dan 3 itu sebenarnya sama kan?
    Esensi ujian menurutku sih ya buat mengukur kemampuan kita, soalnya kalau cuma kerjakan soal dari buku ya cuma itu-itu aja, serasa udah mahir hahaha. Apalagi kalau ujian itu hawanya lebih menegangkan, lebih seru xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih bener juga.... tapi kemampuan setiap orang kan beda beda, kenapa harus dipaksa mengikuti standar yang sama ? :/

      Delete
  2. Hai Mo. gue juga lagi UTS. gue Egy dari SMA di Kebumen.

    bahasan artikel lo oke banget. kalo menurut gue pribadi esensi ujian (dalam hal ini UTS) adalah untuk menguji seberapa ilmu yang berhasil di serap oleh siswa selama 3 bulan.

    tapi ya itu, banyak faktor yang mempengaruhi ketidakefektfan ujian.

    Misal :

    Guru ngajarinnya --> matahari terbit di sebelah timur.
    Saat ujian, soalnya ---> Hitung berapa kecepatan cahaya matahari dalam ruang hampa yang kerapatan udaranya blabalbalba.

    kalau kaya gitu menurut gue emang kagak valid UTS nya.

    kevalidan UTS adalah ketika soal yang diujikan sinkron dengan apa yang disampaikan oleh guru.
    .

    Abaikan aha komen gue ini, haha

    ReplyDelete
  3. hai mo, aku juga setuju ama bahasannya.
    harusnya bu teres kasih mukadimah juga kaya pa ali ya, lah ini langsung jebblakk rumus 1 bab i feel stupid :')

    ReplyDelete
  4. Agree sama post ini. Gapaham sama orang-orang yang kesekolah cuman buru nilai aja, sementara semuanya dihapalin, ujian kelar lupa lagi belajar apa. Terus ilmunya dimana? Nice post.

    ReplyDelete
  5. pemikiran kita, hanya akan menjadi kata yang tak pernah di lirik oleh pejabat. klo di tanya alasannya sih simple "anak kecil tau apa ginian?"

    ReplyDelete

gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama. readers pergi meninggalkan jejak. dududu~~